The Gentleman’s Game – Atau Mengapa Jamaika Tidak Akan Memenuhi Kualifikasi untuk Piala Dunia 2010

Dunia

Beberapa minggu yang lalu, saya pergi minum bir bersama beberapa teman. Kami mengunjungi sebuah pub Irlandia dan, tentu saja, ada sepak bola di atas tabung. Diskusi kami akhirnya membawa kami kembali ke, mengejutkan, sepakbola. Kami melakukan perbincangan percakapan ke dalam kualifikasi Concacaf dan mendiskusikan siapa tim yang paling mungkin untuk lolos.

Salah satu geng itu adalah orang Jamaika, penggemar sepak bola, dan penggemar tim nasional Jamaika yang putus asa. Saya mengakui kepadanya bahwa saya frustrasi terus-menerus dengan Tim Nasional Jamaika. Saya tidak pernah menyaksikan Jamaika memainkan pertandingan sepak bola tanpa berteriak di TV “SHOOT THE BALL! SHOOT IT! STOP PASSING! SHOOOOOOOOOT!” Saya belajar malam itu bahwa saya bukan satu-satunya yang merasa seperti itu http://www.jasagol.com.

Kami mendiskusikan alasan kurangnya keberhasilan Jamaika dalam 10 tahun terakhir. Meskipun merek sepak bola mereka menyenangkan dan terampil, Jamaika belum muncul di Piala Dunia sejak tahun 1998 dan gagal untuk maju melewati kualifikasi Piala Karibia baru-baru ini – yang mengarah ke ketidakhadiran mereka yang keras dari Piala Emas 2007. Meskipun tentu saja ada faktor sosial ekonomi saat bermain dan fakta bahwa tim nasional Jamaika tidak terlalu didanai dan memiliki kekurangan pemain sepak bola yang bermain sepak bola klub mereka di luar Jamaika, ada hal lain yang tidak beres.

Teori yang diusulkan oleh rekan Jamaican saya di bar adalah bahwa Jamaika menganggap sepakbola sebagai “permainan pria”. Apa yang dimaksud dengan ini dapat disederhanakan berarti bahwa pihak Jamaika tampaknya merasa berkewajiban untuk memiliki setiap pemain berpartisipasi dalam setiap kepemilikan dan juga bahwa pertahanan Jamaika memungkinkan oposisi kesempatan untuk manuever dengan bola. Singkatnya, setiap pemain mendapat kesempatan yang adil dengan bola. Dalam hal kode kehormatan, itu sebanding dengan melempar orang yang tidak bersenjata senjata sebelum terlibat dalam pertempuran.

Pendekatan ini mengarah pada passing kreatif dan sepakbola yang menarik. Setiap kali saya bermain sepak bola dengan pemain Jamaika, saya dapat yakin bahwa sifat ball-hogging saya akan diredakan. Lewat pendek dan kontrol bola mahir selalu tampak menjadi prioritas. Ini tentu saja membuat setiap pemain merasa terlibat dalam permainan, tetapi apa yang tidak mengarahnya adalah tembakan, gol, atau kemenangan.

Meskipun saya akan berani bertaruh dengan uang yang layak bahwa Jamaika secara konsisten outshot dan outfouled oleh lawan, saya akui bahwa argumen ini dapat menekan penuh lubang karena kurangnya bukti empiris. Untuk kehidupan saya, saya tidak dapat menemukan statistik tembakan untuk permainan Jamaika dalam dua tahun terakhir – silakan kirimi saya email jika Anda dapat menemukan statistik ini.

Namun, saya punya beberapa hal untuk mendukung argumen saya. Pertama, mataku sendiri. Jamaika sepertinya tidak pernah mengambil bidikan dan melewatkan peluang yang menampilkan diri. Sepak bola itu cantik, umpannya indah, tetapi akhirnya terlihat seperti orang miskin Brasil.

Kedua, saya mendapat hasil dari beberapa tahun terakhir bermain Jamaika. Sekarang, itu sangat mungkin bahwa Jamaika mengambil 100 tembakan permainan dan mengubah tidak satupun dari mereka, tapi itu tentang kemungkinan seperti Carlos Ruiz pergi permainan tanpa menyelam.

Pada tahun 2006, Jamaika memainkan 6 pertandingan persahabatan internasional, hanya mengelola untuk memenangkan satu sementara memungkinkan 14 gol dibandingkan dengan total remeh dari 5 gol. Pada tahun 2007, lebih dari 9 pertandingan persahabatan, Jamaika menorehkan 3 kemenangan dan 10 gol, sementara melewati 17 gol dan 5 kekalahan. Hampir dua tahun rekor tim yang siap untuk Piala Dunia.

Dengan mempekerjakan kembali Rene Simoes dan beberapa striker muda yang datang di kolam pemain seperti Shelton dan Bryan, Jamaika tampaknya berpikir mereka memiliki banyak momentum menuju kualifikasi daripada dalam sepuluh tahun terakhir.

Saya pasti tidak akan mendiskon mereka sepenuhnya pada tahap ini. Jamaika memiliki bakat dan mendorong pergi untuk mereka. Namun, sampai mereka memeluk ballhog, sampai mereka belajar untuk berhenti mengoper bola dan mengambil beberapa tembakan, mereka tidak akan lolos ke Piala Dunia.

Continue Reading